10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 2

10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 2

10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 2 – Festival Matsuri dapat merayakan apa saja,

mulai dari dewa lokal hingga panen berlimpah, keberuntungan, sake yang lezat, dan kepuasan diri.

Banyak ritual yang penuh gairah dan intens sementara yang lain santai dan damai.

Sebagian besar festival matsuri terkemuka diadakan di kota-kota besar selama musim panas atau musim dingin,

namun, matsuri lokal yang lebih kecil dengan pesona tersendiri dapat ditemukan di seluruh negeri sepanjang tahun.

10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 2

Sebagian besar festival matsuri diadakan setiap tahun atau setengah tahunan oleh kuil dan dapat berlangsung antara satu hari hingga satu bulan penuh.

Meskipun tidak ada data pasti yang merinci secara pasti berapa banyak matsuri yang terjadi di Jepang setiap tahun,

perkiraan menunjukkan bahwa jumlahnya bisa mencapai 300.000!

Selain kostum dan musik, salah satu ikon terbesar dari banyak matsuri adalah “mikoshi”,

sebuah kuil portabel yang dikatakan menyimpan dewa yang dibawa dengan penuh semangat di sekitar lingkungan.

Praktik umum lainnya termasuk tarian kelompok, pembakaran patung,

parade kendaraan hias, dan pertunjukan dengan instrumen tradisional.

Seringkali di sekitar festival ini terdapat kios-kios pop-up yang menjual makanan, minuman, suvenir, mainan, dan banyak lagi.

Penduduk setempat akan mengenakan kimono atau yukata untuk menonton pawai sambil menikmati suguhan festival,

termasuk pisang coklat, ayam goreng karaage, pancake okonomiyaki, mie yakisoba, dan banyak lagi. Jika Anda mencari alasan untuk mengenakan kimono atau yukata,

Anda tidak akan menemukan kesempatan yang lebih baik!

1. Festival Lentera Nagasaki (Akhir Januari/Awal Februari, Nagasaki)

Dimulai sebagai perayaan Tahun Baru Imlek yang sederhana, Festival Lentera Nagasaki sekarang menjadi pertunjukan mimpi lebih dari 15.000 lentera yang mengubah kota menjadi permadani merah menyala dan kuning cerah.

Diselenggarakan selama Tahun Baru Imlek,

festival ini menarik lebih dari 1 juta pengunjung ke Pecinan Kota Nagasaki dan lokasi terdekat untuk menyaksikan lentera bersama kembang api, tarian tradisional, pertunjukan teater, dan banyak lagi.

Festival ini awalnya dimulai oleh penduduk Tionghoa yang tinggal di Pecinan Nagasaki yang merayakan Tahun Baru Imlek.

Setelah mengesankan warga Nagasaki lainnya, festival ini ditingkatkan dan didesain ulang pada tahun 1994 untuk mencakup semua penduduk, dengan cepat menjadi salah satu ikon musim dingin paling menonjol di Kyushu.

Festival ini berlangsung selama sekitar dua minggu selama periode yang selalu berubah sekitar akhir Januari dan awal Februari.

Ada 7 area utama yang dihias dengan lampion, termasuk Pecinan Nagasaki, Central Park, distrik Tojinyashiki di China, Kuil Kofukuji, dan banyak lagi.

2. Kishiwada Danjiri Matsuri (Pertengahan September, Kishiwada)

Diadakan di Kota Kishiwada, Osaka, selama pertengahan September, Kishiwada Danjiri Matsuri dikenal dengan pertunjukan pelampung kayu “danjiri” yang sangat besar dan berat yang ditarik dengan kecepatan sangat tinggi.

Dianggap sebagai salah satu festival tradisional paling mendebarkan di Jepang, lebih dari 400.000 penonton berkumpul untuk menyaksikan pertunjukan energi dan kegembiraan yang menggigit kuku ini.

Dengan 10 varietas berbeda yang unik untuk daerah tertentu, pelampung danjiri memiliki sejarah ratusan tahun dan berada di jantung budaya Kansai.

Setiap danjiri menjadi tuan rumah sekelompok musisi bersama kumpulan penduduk setempat dan satu individu dipilih untuk berdiri di atas untuk menggeser berat badan mereka dan membantunya di tikungan.

Meskipun ada beberapa festival yang menampilkan danjiri, Kishiwada sejauh ini adalah yang paling terkenal.

Danjiri di sini beratnya sekitar 4 ton dan umumnya terbuat dari kayu pohon “keyaki” Jepang dan dihiasi dengan ukiran rumit oleh tukang kayu paling terampil di kota ini.

Untuk membantu memindahkannya, tim yang terdiri dari 200 orang menarik tali dari depan sambil mendorong roda dari belakang dengan tongkat,

dengan hati-hati mencocokkan kekuatan mereka dan memamerkan kekuatan dan ketangkasan mereka.

3. Tenjin Matsuri (Akhir Juni – 25 Juli, Osaka)

Diberi peringkat sebagai salah satu dari tiga festival teratas di Jepang,

Festival Tenjin di Osaka dirayakan dengan prosesi dua daratan dan sungai yang diakhiri dengan pertunjukan kembang api yang menakjubkan.

Sementara acara berlangsung selama satu bulan penuh, tontonan utama berlangsung pada 24-25 Juli dengan lebih dari 1 juta orang berbondong-bondong untuk ambil bagian.

Menawarkan lebih dari 1.000 tahun sejarah, festival Tenjin Matsuri sebenarnya diadakan sekitar tanggal 25 setiap bulan di Kuil Tenmangu di seluruh Jepang untuk menghormati dewa beasiswa Sugawara Michizane.

Dalam tradisi ini, musim panas tahunan Tenjin Matsuri di Osaka adalah yang paling terkenal, dengan klimaks lebih dari 5.000 kembang api dan konvoi sekitar 100 perahu,

banyak yang membawa api unggun, mengubah Osaka menjadi dunia lain.

Prosesi pada tanggal 24 juga patut dicoba, dengan drum dan pria yang mengenakan topi merah memenuhi jalan-jalan pada sore hari untuk mengumumkan selesainya persiapan festival.

Prosesi ini diintensifkan pada tanggal 25, di mana 3.000 orang berkostum akan berbaris dari Kuil Tenmangu yang dipimpin oleh pria bertopi merah yang menabuh drum taiko sambil menyeimbangkan diri di tribun seperti jungkat-jungkit.

Dengan banyak tarian, kostum eksotis, dan banyak lagi, membuat dua hari tak terlupakan di Osaka!

4. Gion Matsuri (Juli, Kyoto)

Diadakan oleh Kuil Yasaka, yang terletak di antara distrik Gion dan Higashiyama yang bersejarah di Kyoto,

Gion Matsuri adalah salah satu festival matsuri paling terkenal di Jepang.

Sejarahnya berawal dari tahun 869 dengan Kaisar mengumumkan sebuah festival diadakan untuk menenangkan para dewa dan mengekang wabah. Ini telah diadakan terus menerus sejak 970.

Gion Matsuri paling terkenal dengan prosesi kendaraan hias spektakuler pada tanggal 17 dan 24 Juli bersama dengan festival “yoiyama” yang lebih kecil pada malam-malam sebelumnya.

Selama yoiyama, pelampung “yama” dan “hoko” raksasa yang digunakan untuk prosesi utama ditampilkan di luar ruangan dengan lentera yang dinyalakan diiringi musik tradisional Gion-bayashi.

Masih banyak lagi yang terjadi sepanjang bulan Juli, jadi lihat acara apa yang akan Anda ikuti selama masa inap Anda.

Festival ini juga merupakan waktu bagi penduduk setempat dan pengunjung untuk mengenakan kimono terbaik mereka dan memamerkannya di seluruh kota.

Dikelilingi oleh jalan-jalan kuno retro di distrik geisha Kyoto, suasana riang namun sangat spiritual menawarkan pertemuan yang intim dengan jiwa budaya Jepang.

Menjadi salah satu pusat budaya Jepang, Kyoto juga menjadi tuan rumah bagi sejumlah festival matsuri lainnya sepanjang tahun, termasuk karakter kanji terbakar yang ikonik dari festival Gozan no Okuribi.

5. Kanda Matsuri (Mei, Tokyo)

Kanda Matsuri adalah salah satu festival Shinto terbesar di Tokyo.

Dimulai selama periode Edo, kuil ini diadakan oleh Kuil Kanda Myojin di Kota Chiyoda Tokyo dan menyebar ke seluruh lingkungan seperti Kanda, Nihonbashi, Akihabara, dan Marunouchi.

Selama waktu ini, lebih dari 200 mikoshi ditemani oleh sekitar seribu peserta dan ribuan penonton mendominasi jalan-jalan.

Versi lengkap “honmatsuri” berlangsung pada tahun ganjil, sedangkan versi sederhana diadakan pada tahun genap.

Dilengkapi dengan acara sepanjang minggu, atraksi utama biasanya terjadi selama akhir pekan yang paling dekat dengan tanggal 15 Mei, dengan prosesi sepanjang hari pada hari Sabtu dan parade mikoshi pada hari Minggu.

10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 2

Asal usul festival ini tidak jelas, dengan beberapa bentuk yang diyakini ada selama konstruksi asli Kuil Kanda Myojin pada tahun 730.

Namun, iterasi modernnya benar-benar dimulai ketika Tokugawa Ieyasu mengunjungi Kuil Kanda Myojin untuk berdoa bagi kemenangannya dalam Pertempuran dari Sekigahara pada tahun 1600.

Dia menang telak, yang mengarah pada dimulainya Keshogunan Tokugawa.

Secara kebetulan, hari Tokugawa secara resmi menyatukan seluruh Jepang juga merupakan hari festival kuil,

secara alami membuat Tokugawa percaya bahwa kuil itu memiliki kekuatan besar. Dia mengizinkan mikoshinya untuk memasuki halaman Kastil Edo sementara itu secara resmi diakui dan dilindungi oleh shogun.…

10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 1

10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 1

10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 1 – Sejak zaman kuno, dewa Jepang yang tak terhitung jumlahnya telah dipuji dan dipuja melalui festival tradisional Jepang “matsuri”. Dipenuhi dengan tarian, musik, kostum, makanan, dan banyak lagi, setiap festival matsuri menawarkan sejarah dan pesona uniknya sendiri. Dari banyak pilihan festival matsuri yang tersebar di Jepang, kami telah memilih yang paling terkenal dan unik. Pengalaman budaya Jepang tidak lengkap tanpa kunjungan ke salah satu matsuri berikut!

10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 1

1. Awa Odori (Pertengahan Agustus, Tokushima)

Festival tari tradisional terbesar di Jepang, Awa Odori berlangsung di Kota Tokushima di prefektur terpencil Tokushima di Pulau Shikoku. Terjadi selama beberapa hari selama pertengahan Agustus, Awa Odori membanggakan lebih dari 400 tahun sejarah yang mendalam dan termasuk di antara festival Tiga Besar Bon Odori Jepang, yang semuanya merupakan tarian tradisional berskala besar yang diadakan selama liburan musim panas Obon.

Awa Odori menampilkan kelompok penari koreografer yang dikenal sebagai “ren.” Ada banyak ren yang berbeda dengan berbagai ukuran, termasuk ren amatir yang dibuat oleh penduduk setempat, ren profesional yang sangat terlatih, dan ren anak sekolah atau karyawan dari sebuah perusahaan.

Setiap ren dibagi antara tarian pria dan tarian wanita, dengan pria mengenakan pakaian tradisional yang dikenal sebagai “happi” dan kaus kaki sementara wanita mengenakan yukata dan topi jerami tradisional “amigasa” dengan bakiak kayu “geta”.

Tarian pria intens dan dinamis sedangkan tarian wanita halus dan elegan. Awa Odori juga terkenal dengan musik duple time yang khas, yang diproduksi oleh sebuah band bernama “narimono” dengan sejumlah instrumen termasuk lonceng, seruling, shamisen, dan drum taiko.

2. Sendai Tanabata Matsuri (6-8 Agustus, Sendai)

Tanabata, juga dikenal sebagai Festival Bintang, adalah perayaan musiman penting di seluruh Jepang yang berlangsung pada tanggal 7 Juli dan berlangsung hingga pertengahan Agustus (tergantung pada area dan wilayah). Selama waktu ini, orang-orang akan menulis keinginan mereka di selembar kertas “tanzaku” persegi panjang dan menggantungnya di daun bambu sambil berdoa kepada bintang-bintang.

Jalan-jalan, pusat perbelanjaan, rumah, dan toko akan menampilkan dekorasi pita warna-warni dan daun bambu, menyatukan suasana yang energik dan mempesona. Festival ini awalnya didasarkan pada Festival Qixi Cina dan merayakan legenda Orihime dan Hikoboshi, kekasih bernasib sial yang diwakili oleh bintang Vega dan Altair yang dipisahkan oleh Bima Sakti.

Setahun sekali, selama hari ketujuh bulan lunar ketujuh menurut kalender lunisolar, mereka diizinkan untuk bertemu, menandai awal Tanabata. Selama waktu ini, cahaya yang bersinar dari Vega dan Altair dikatakan paling terang, yang mengarah pada kepercayaan bahwa kedua dewa itu akhirnya bersama.

Sementara sebagian besar Jepang sekarang merayakan Tanabata pada 7 Juli, kota Sendai, rumah dari festival Tanabata terkemuka di Jepang, menyelenggarakannya sebulan kemudian sesuai dengan kalender lunisolar lama Jepang dari 6-8 Agustus. Sendai Tanabata Matsuri awalnya dipromosikan oleh pendiri samurai legendaris Sendai Date Masamune dan berlanjut hingga hari ini sebagai salah satu perayaan paling flamboyan di Jepang.

Selama waktu ini, seluruh Sendai dan sekitarnya diliputi oleh permadani dekorasi Tanabata buatan tangan yang mempesona, termasuk bambu, origami, kertas tanzaku, tas serut, dan pita. Banyak yang dibuat menjadi besar dan mewah, dengan pita tebal sepanjang satu meter yang digantung di batang bambu besar menjadi yang paling menarik perhatian.

3. Aomori Nebuta Matsuri (Awal Agustus, Aomori)

Salah satu acara menonjol di Tohoku utara, Aomori Nebuta Matsuri berpusat di sekitar pelampung lentera kertas “nebuta” yang besar dan dramatis yang dirancang dalam bentuk dewa, makhluk mitos, aktor kabuki, dan banyak lagi. Nebuta Matsuri dirayakan secara bersamaan di hampir setiap wilayah Prefektur Aomori selama awal Agustus, dengan tempat-tempat populer untuk menyaksikannya adalah Kota Aomori, Hirosaki, dan Goshogawara. Di sekeliling kendaraan hias terdapat penari “haneto”, yang melakukan rutinitas energik dengan iringan musik sambil berpakaian flamboyan.

Dimulai sebagai ritual untuk mengirim arwah orang mati, asal usul kebiasaan ini dapat ditelusuri kembali hingga festival Tanabata/Obon pada Periode Nara (710-794). Sementara sebagian besar festival ini melihat lentera kecil meluncur dengan lembut di sungai, yang ada di Aomori telah berevolusi menjadi lentera nebuta besar seperti patung yang tingginya mencapai 5 meter dan lebar 9 meter. Dengan lebih dari dua juta orang dikerahkan untuk acara tersebut, acara ini tetap menjadi salah satu perayaan terbesar di Jepang dan bagian dari Tiga Festival Besar Tohoku.

4. Festival Salju Sapporo (Akhir Januari/Awal Februari, Sapporo)

Bertujuan untuk membuat musim dingin yang pahit di Hokkaido cerah dan menyenangkan, Festival Salju Sapporo menampilkan ratusan patung es dan salju yang sangat besar dan sangat detail menghiasi kota Sapporo. Lokasi utama festival adalah Taman Odori pusat, sedangkan lingkungan terdekat Susukino dan Tsu Dome di Higashi Ward juga menampilkan rangkaian menarik yang patut untuk dicoba.

Dibandingkan dengan banyak festival lain dalam daftar ini, Festival Salju Sapporo memiliki sejarah yang relatif singkat dan sederhana. Itu dimulai oleh sekelompok siswa sekolah menengah setempat yang mulai membuat patung dari salju yang dibajak dan dibuang di Taman Odori. Setiap tahun, pematung yang lebih profesional dan bersemangat akan datang untuk mencoba dan mengalahkan satu sama lain, membuat acara ini berkembang pesat dalam skala.

Sekarang menarik lebih dari 2,5 juta pengunjung dari Jepang dan luar negeri, patung es dan salju yang melapisi jalan-jalan beku tumbuh lebih ambisius dan menakjubkan setiap tahun. Festival ini juga ditingkatkan dengan iluminasi yang menakjubkan, pemetaan proyeksi, seluncur es, kedai makanan, seluncuran salju, dan banyak lagi, memberikan hiburan yang layak untuk ditantang dingin!

5. Hakata Dontaku Matsuri (3-4 Mei, Fukuoka)

Salah satu festival Golden Week (masa liburan di akhir April/awal Mei) paling populer di Jepang, Hakata Dontaku Matsuri diadakan setiap tahun pada 3-4 Mei di kota Fukuoka di Kyushu. Selama festival, jalan-jalan diambil alih oleh penari berkostum indah, banyak yang membawa sendok kayu “shamoji” ikon festival, di samping kendaraan hias “hana jidosha” yang didekorasi dengan indah.

10 Festival Paling Terkenal di Negara Jepang Bagian 1

Kata “dontaku” konon berasal dari kata Belanda “zondag,” yang berarti “Minggu” atau “liburan.” Kata itu mulai digunakan di Jepang selama Periode Meiji (1868-1912) untuk menunjukkan tanggal 1 dan 6 setiap bulan, yang dianggap sebagai hari libur resmi antara tahun 1868 dan 1876. Hakata Dontaku Matsuri sendiri dapat ditelusuri kembali ke tahun 1179 sebagai ” Matsubayashi” festival untuk merayakan Tahun Baru Imlek.

Meskipun sempat dilarang oleh pemerintah pada tahun 1872, itu dimulai lagi pada tahun 1879 pada tanggal baru dengan nama baru Dontaku. Setelah perang, itu mengambil bentuk saat ini pada tahun 1962, dengan serangkaian prosesi dan tarian oleh penduduk setempat baik laki-laki dan perempuan muda dan tua yang terjadi selama dua hari. Saat ini, ada sekitar 650 grup Dontaku dengan lebih dari 30.000 penampil yang didukung hingga 2 juta penonton!…

8 Pabrik Sake Tertua Yang Ada di Negara Jepang

8 Pabrik Sake Tertua Yang Ada di Negara Jepang

8 Pabrik Sake Tertua Yang Ada di Negara Jepang – Sementara Jepang telah menyeduh alkohol lain selama beberapa abad terakhir, tidak ada yang setua industri pembuatan sake. Sake telah diproduksi di Jepang setidaknya sejak abad ke – 12 – ini adalah tanggal rekor tertua – tetapi minuman paling terkenal di negara ini mungkin sudah ada sejak lama. Semua pabrik sake dalam daftar ini telah beroperasi selama hampir 500 tahun, dengan pabrik tertua yang berusia lebih dari 878 tahun!

8 Pabrik Sake Tertua Yang Ada di Negara Jepang

8. Konishi Shuzo

Konishi Shuzo telah membuat sake di Prefektur Hyogo sejak tahun 1550. Sekitar awal tahun 1600-an, Konishi Shuzo mulai memproduksi sake Shirayuki (Putri Salju) ketika pemilik generasi kedua tergerak oleh keindahan Gunung Fuji yang tertutup salju.

Saat ini, Konishi Shuzo masih dijalankan oleh keluarga Konishi. Tempat pembuatan bir masih menggunakan air dasar sungai yang lembut yang berasal dari pegunungan Rokko & Nagao. Selain membuat sake, keluarga Konishi telah menjalankan berbagai bisnis, seperti kereta api dan perbankan, untuk mendanai pembuatan sake mereka. Konishi Shuzo adalah salah satu dari sedikit pabrik yang memproduksi sake sepanjang tahun dan pada tahun 1963, perusahaan membangun pabrik pertama yang mampu memproduksi sake sepanjang tahun.

Tahukah kamu?

Meskipun Konishi Shuzo mungkin bukan tempat pembuatan sake tertua, tempat ini dianggap sebagai penemu tong terompet terkenal untuk mengangkut sake.

7. Yoshinogawa Shuzo

Yoshinogawa Shuzo bukan hanya tempat pembuatan sake tertua di Prefektur Niigata, ini adalah tempat pembuatan bir pertama yang didirikan di wilayah tersebut, yang sekarang terkenal dengan sake-nya. Tempat pembuatan bir ini berdiri sejak tahun 1548 dan bangunan pembuatan bir aslinya sekarang digunakan sebagai museum – tur terbuka untuk umum, tetapi harus dipesan terlebih dahulu.

Yoshinogawa Shuzo hanya menggunakan beras yang ditanam langsung oleh tempat pembuatan bir itu sendiri. Para pembuat bir menanam padi di musim panas dan pergi bekerja membuat sake di musim gugur dan musim dingin. Yoshinogawa menggunakan nasi yang disebut kurabito saibaimai atau nasi pembuat bir.

Tahukah kamu?

Yoshinogawa Shuzo menggunakan air dari mata air bawah tanah yang dikenal sebagai “TENKA-KANROSEN”, yang hanya menghasilkan sedikit air lunak dengan keseimbangan mineral yang sempurna.

6. Tomita Shuzo

Menurut Tomita Shuzo, tempat pembuatan sake didirikan pada pertengahan abad ke -16 “di ujung utara Danau Biwa yang bersalju, di kaki Pegunungan Shizugate, di sepanjang Jalan Hokkoku.” Tomita Shuzo adalah salah satu pabrik tertua di Prefektur Shiga, Yamaji Shuzo beberapa dekade lebih tua, dan telah dijalankan oleh keluarga yang sama selama 15 generasi.

Saat ini Tomita Shuzo dijalankan oleh Yasunobu Tomita dan pabrik ini secara konsisten menyeduh beberapa sake terbaik Jepang selama lebih dari 460 tahun. Dalam beberapa tahun terakhir, sake Tomita Shuzo, yang dicap dengan nama Shichihonyari, telah menjadi populer di luar Jepang di Amerika Serikat dan Eropa.

Tahukah kamu?

Sejak 2001, Tomita Shuzo telah bermitra dengan petani beras sake lokal, termasuk Sekolah Tinggi Pertanian Nagahama, untuk menghasilkan beras terbaik. Sake yang diseduh dengan nasi dari siswa sekolah menengah disebut Naga-Nou-Kou Sodachi, yang berarti “dibesarkan di Sekolah Tinggi Pertanian Nagahama.”

5. Shusen-kurano

Shusen-kurano adalah pabrik sake tertua di Prefektur Nagano dan berdiri sejak tahun 1540. Area tempat pabrik ini didirikan, Kawanakajima, penuh dengan alam dan mata air yang jernih, menjadikannya lingkungan yang ideal untuk membuat sake berkualitas tinggi.

Pada tahun 1997, Shusen-kurano membangun tempat pembuatan bir baru dan gudang di area yang sama dengan tempat pembuatan bir pertama. Tempat pembuatan bir asli sekarang hanya digunakan untuk tur. Beberapa tahun kemudian, Mariko Chino mengambil alih sebagai Toji atau brew master Shusen-kurano. Mariko Chino adalah salah satu dari sedikit wanita yang memegang posisi seperti itu di industri sake, yang secara tradisional merupakan bidang yang didominasi pria.

Tahukah kamu?

Salah satu pertempuran terbesar selama perang saudara Jepang pada pertengahan abad ke -16 adalah Pertempuran Kawanakajima. Karena pertempuran terjadi begitu dekat dengan Shusen-kurano, komandan legendaris Shingen Takeda dan Kenshin Uesugi meminum sake dari Shusen-kurano.

4. Yamaji Shuzo

Yamaji Shuzo didirikan pada tahun 1532 di sepanjang apa yang sekarang menjadi Jalan Tol Hokuriku. Di masa lalu, ini adalah jalan utama yang menghubungkan kota Hokuriku dengan ibu kota Kyoto.

Yamaji bangga dengan pembuatan sake yang terbuat dari beras yang ditanam dengan pupuk organik dan sangat sedikit bahan kimia pertanian. Tempat pembuatan bir menggunakan beras yang dibudidayakan secara khusus yang disebut Tamasakae, yang telah disertifikasi sebagai produk pertanian ramah lingkungan di Prefektur Shiga. Yamaji Shuzo juga menggunakan beras Yamada Nishiki, yang ditanam tanpa pestisida.

Tahukah kamu?

Yamaji Shuzo terkenal dengan sake yang dibumbui dengan daun murbei; itu dikenal sebagai Kuwazake.

3. Kenbishi Shuzo Co.

Kenbishi Shuzo Co. mungkin bukan pabrik sake tertua di Jepang, tetapi mengklaim sebagai pabrik sake pertama dengan identitas bermerek. Tempat pembuatan bir dimulai setidaknya pada tahun 1505, selama periode Edo Jepang. Seperti beberapa pabrik lain dalam daftar ini, ada dokumen sejarah yang mendukung tanggal pendirian Kenbishi.

Awalnya, Kenbishi terletak di Itami (sekarang Kota Itami) dan memiliki nama yang berbeda. Sake Kenbishi terkenal bahkan pada masa-masa awalnya dan populer di kalangan masyarakat ibu kota Edo (Tokyo modern). Sake begitu populer sehingga disebutkan/ditampilkan di banyak karya seni lama termasuk puisi, sastra, dan gambar serta lukisan. Saat ini, sake Kenbishi Shuzo Co. masih sangat populer dan pabriknya memproduksi sekitar 30% dari seluruh sake Jepang.

Tahukah kamu?

Kenbishi Shuzo Co. memiliki reputasi sebagai tempat pembuatan bir rahasia, yang telah mempertahankan tradisi pembuatan birnya selama ratusan tahun. Beras yang digunakan Kenbishi Shuzo Co. untuk membuat sake adalah milik dan hanya ditanam untuk pembuatan bir oleh 500 petani perusahaan itu sendiri.

2. Hiraizumi Hompo

Prefektur Akita adalah rumah bagi lahan penanaman padi terkaya di Jepang dan banyak pabrik sake tertua di negara itu tersebar di seluruh area. Pabrik sake tertua di Akita adalah Hiraizumi Honpo , yang menelusuri sejarahnya hingga tahun 1487. Keluarga pendiri Hiraizumi Honpo mulai menyeduh sake dalam jumlah kecil sambil menjalankan bisnis pengiriman yang mendistribusikan gula dan tekstil di sepanjang rute laut Kitamae. Akhirnya, keluarga juga mulai mengirimkan sake-nya.

Dengan waktu yang 22nd generasi dari keluarga berdirinya Hiraizumi Honpo mengambil alih bisnis, bisnis pengiriman telah menurun dan keluarga memutuskan untuk fokus hanya pada pembuatan sake. Membuat sake hanya dengan beras berkualitas tinggi sangat penting bagi keluarga sehingga mereka akhirnya meningkatkan metode pertanian lokal serta mata pencaharian keluarga petani. Hiraizumi Honpo telah menyeduh sake berkualitas tinggi sejak saat itu, dengan hanya penghentian sementara selama bencana alam.

Tahukah kamu?

Hiraizumi Honpo menggunakan metode tradisional seperti itu untuk memproduksi sake sehingga tidak ada alkohol lain yang ditambahkan dan hanya basil asam laktat alami yang ditemukan di tempat pembuatan bir yang digunakan – ragi membutuhkan waktu satu bulan untuk tumbuh pada beras.

1. Sudo Honke

Sudo Honke adalah tempat pembuatan sake tertua di Jepang dan telah dijalankan oleh keluarga yang sama sejak tahun 1141. Tanggal pembuatan bir didasarkan pada catatan tertulis tertua tentang pembuatan sake di Jepang. Sudo Honke telah terus beroperasi begitu lama sehingga masih ada peninggalan sejarah di properti tersebut.

8 Pabrik Sake Tertua Yang Ada di Negara Jepang

Menurut Sudo Honke, yang didirikan oleh keluarga Sudo, para pendiri tempat pembuatan bir adalah prajurit samurai yang memiliki misi untuk merevitalisasi ekonomi lokal. Sementara Sudo Honke berusia 878 tahun dan mendalami tradisi, tempat pembuatan bir telah membuat beberapa perubahan modern, seperti menjual sake lama untuk pertama kalinya pada tahun 1973. Pada tahun 1995, Sudo Honke pertama kali mengekspor sake ke Amerika Serikat.

Tahukah kamu?

Sudo Honke adalah tempat pembuatan bir yang sangat kecil dan hanya menghasilkan sekitar 800 “koku” (satuan ukuran tradisional untuk sake, yaitu sekitar 180 liter) setiap tahun.…

Putri Mako Menikah Setelah Drama Pertunangan Yang Berlarut

Putri Mako Menikah Setelah Drama Pertunangan Yang Berlarut

Putri Mako Menikah Setelah Drama Pertunangan Yang Berlarut – Putri Mako secara resmi mengikat simpul dengan kekasih kuliahnya Kei Komuro pada hari Selasa, melepaskan status kerajaannya dan mengakhiri kisah pertunangan empat tahun yang dirusak oleh skandal dan reaksi publik.

Dalam konferensi pers yang disiarkan secara nasional pada Selasa sore, pengantin baru berusia 30 tahun itu tampil bersama di sebuah hotel di Tokyo untuk mengumumkan pernikahan mereka. Setelah secara resmi mendaftarkan pernikahan dengan kotamadya sebelumnya hari itu, Mako, keponakan Kaisar Naruhito, menjadi Mako Komuro, meninggalkan keluarga kekaisaran untuk dilaporkan memulai hidup barunya bersamanya di New York.

Putri Mako Menikah Setelah Drama Pertunangan Yang Berlarut

“Kei adalah makhluk yang berharga bagiku. Pernikahan adalah pilihan penting yang harus kami buat,” Mako, yang mengenakan gaun hijau pucat dan mutiara, mengatakan pada konferensi pers, di mana dia dan suaminya bergantian membacakan naskah.

“Aku suka Mako,” kata Komuro, mengenakan setelan gelap. “Saya ingin menghabiskan hidup saya – yang hanya bisa saya jalani sekali – bersama seseorang yang saya cintai.”

Keduanya memulai pidato mereka dengan ekspresi sedikit gugup, tetapi seiring menit berlalu, mereka perlahan-lahan tersenyum, menawarkan sekilas kepastian yang telah ditemukan masing-masing di perusahaan yang lain.

Meskipun demikian, tema kesehatan mental ditinjau kembali sepanjang pidato 10 menit mereka, dan mereka mengungkapkan kekecewaan terselubung atas serangan pelecehan verbal yang telah diarahkan pada pernikahan mereka selama empat tahun terakhir — termasuk serangan pribadi terhadap Komuro dan keluarganya, khususnya di media sosial.

Awal bulan ini, Badan Rumah Tangga Kekaisaran mengungkapkan bahwa sang putri telah didiagnosis dengan gangguan stres pasca-trauma yang kompleks atas apa yang dia rasakan sebagai fitnah yang meluas dari pasangannya, keluarganya dan dirinya sendiri.

Apa yang dimulai sebagai lambang dongeng kerajaan — seorang putri yang jatuh cinta dengan teman sekelasnya di universitas — dengan cepat menjadi serba salah ketika laporan muncul pada akhir 2017 bahwa ibu Komuro terlibat dalam perselisihan keuangan dengan mantan tunangannya, yang mengklaim bahwa dia berutang padanya. 4 juta, termasuk uang yang dihabiskan untuk pendidikan Komuro muda.

“Kami merasa ngeri, takut, dan sedih dengan fakta bahwa informasi palsu telah dianggap sebagai fakta dan bahwa cerita yang tidak berdasar telah menyebar,” kata Mako pada konferensi pers.

Secara terpisah, dalam jawaban tertulisnya kepada media, dia mengatakan ketakutan terbesarnya ke depan adalah “kemungkinan pencemaran nama baik terhadap saya dan keluarga saya, serta Kei dan keluarganya, dapat berlanjut.” Dia juga menulis bahwa kondisi mentalnya “jauh dari baik”, tetapi dia bisa bertahan berkat dukungan orang-orang di sekitarnya.

Komuro juga mengatakan selama penampilannya bahwa spekulasi sesat dan serangan terus-menerus telah melelahkan secara mental dan fisik ibunya, memaksanya untuk berhenti dari pekerjaannya dan terus “hidup dalam ketakutan akan hidupnya.”

Kekhawatiran mereka atas serangan itu terlihat dari cara konferensi pers dilakukan: Meskipun awalnya diatur agar pasangan itu membuat pernyataan yang sudah disiapkan dan kemudian melanjutkan ke sesi tanya jawab, Badan Rumah Tangga Kekaisaran mengumumkan pada menit terakhir. bahwa keduanya tidak akan menerima pertanyaan apa pun. Jawaban mereka atas pertanyaan tersebut, kata agensi, akan diberikan secara tertulis sebagai gantinya.

Menurut agensi, beberapa pertanyaan yang diajukan sebelumnya ke agensi termasuk pernyataan bahwa “berisiko membuat informasi palsu terdengar seolah-olah itu fakta.” Mako, kata agensi itu, “sangat terkejut” dengan pertanyaan-pertanyaan ini dan juga “sangat ketakutan” memikirkan harus mendengar mereka dibacakan di depan umum dan kemudian menjawabnya di sana dan kemudian.

Dalam jawaban tertulisnya kepada media Selasa, Mako memilih pertanyaan tertentu yang diajukan oleh Asosiasi Majalah Jepang sebagai tidak pantas. Organisasi tersebut mengangkat tuduhan bahwa ibu Komuro secara ilegal menerima pensiun untuk keluarga yang ditinggalkan dari pemerintah, dan juga bahwa dia entah bagaimana menggunakan statusnya sebagai seseorang yang bertunangan dengan seorang putri Jepang untuk masuk ke fakultas hukum Universitas Fordham di New York. Sebagai tanggapan, Komuro membantah tuduhan tersebut.

“Saya percaya ada banyak orang di luar sana yang menderita dan mengalami kesulitan hidup sambil melindungi pikiran mereka,” kata mantan putri itu pada konferensi pers dalam sambutan penutup. “Saya benar-benar berharap masyarakat kita akan menjadi satu di mana lebih banyak orang dapat menerima dukungan dan bantuan dari orang-orang di sekitar mereka, dan menjaga pikiran mereka dengan baik.”

Pada Senin malam, dengan konferensi pers yang sebagian besar dilihat sebagai kesempatan terakhir bagi Komuro untuk menjelaskan secara langsung kepada publik tentang masalah uang, penghentian sesi tanya jawab secara tiba-tiba telah memukul saraf mentah di internet: Sebuah artikel di konferensi pers yang diformat ulang yang ditampilkan di Yahoo News edisi Jepang dibanjiri dengan begitu banyak komentar yang dianggap bermasalah sehingga bagian komentarnya disembunyikan — langkah langka yang diambil sebagai bagian dari langkah baru portal online terhadap fitnah online.

Tuduhan yang ditujukan pada ibu Komuro menyebabkan beberapa orang mempertanyakan reputasi keluarga yang akan dikaitkan dengan sang putri, mendorong media tabloid untuk tanpa henti mengejar skandal tersebut.

Jalan yang diambil oleh pengantin baru tidak seperti yang terlihat sebelumnya. Semua ritual tradisional dan perayaan khas pernikahan seorang wanita kerajaan dengan anggota masyarakat umum dibatalkan menjelang Selasa, yang mencerminkan sentimen publik yang beragam terhadap pernikahan tersebut. Putra Mahkota Akishino, ayah dari Mako, pada satu titik mengungkapkan pandangannya bahwa banyak orang Jepang tetap tidak yakin dengan persatuan mereka.

Dengan kontroversi yang berlarut-larut dan tidak pernah sepenuhnya ditangani di benak banyak orang Jepang, Mako menolak untuk menerima pembayaran sekaligus hingga sekitar 150 juta yang biasanya diberikan kepada anggota wanita keluarga kekaisaran setelah keberangkatan mereka dari rumah tangga.

Bagi Mako dan Komuro, ini adalah empat tahun yang sulit dan penuh gejolak.

Ketika dia pertama kali muncul bersama Mako untuk bersama-sama mengumumkan pertunangan mereka, pada tahun 2017, Komuro secara umum membuat kesan yang baik di negara ini dengan senyum cerah dan sikapnya yang sopan. Pada saat itu, suasana di sekitar pasangan itu adalah perayaan habis-habisan, dengan publik tersentuh oleh cara menawan Mako menyamakan senyum cerah pacarnya dengan matahari dan bagaimana dia, pada gilirannya, menyamakan ketenangannya dengan bulan.

Keduanya bertemu saat belajar bersama di Universitas Kristen Internasional di kota Mitaka, Tokyo.

Namun di tengah hiruk pikuk masalah uang keluarganya, pernikahan mereka tiba-tiba ditunda pada Februari 2018.

Pada musim panas tahun itu, Komuro, seorang calon pengacara, meninggalkan Jepang ke New York untuk belajar hukum di sana selama tiga tahun. Apa yang dianggap sebagai sikap diamnya terhadap skandal uang kemudian memicu teguran dari Putra Mahkota Akishino, yang meminta keluarga Komuro untuk memberikan penjelasan yang lebih lengkap tentang masalah ini dan bahkan menyuarakan keraguannya bahwa publik Jepang sedang dalam mood untuk merayakannya. pernikahan.

Meskipun demikian, tampaknya tekad Mako untuk menikahi Komuro tetap tak tergoyahkan. Pada November tahun lalu, dia merilis pernyataan yang menegaskan kembali tekadnya untuk melanjutkan pernikahan.

“Saya menyadari bahwa ada orang-orang yang memiliki pandangan negatif tentang pernikahan ini karena berbagai alasan,” tulisnya. “Tetapi kami memandang diri kami sebagai mitra berharga yang dapat saling bergantung baik di saat senang maupun tidak bahagia.”

Ketika Komuro merilis dokumen 24 halaman pada bulan April tahun ini yang merinci pandangannya tentang perselisihan keuangan, Mako membelanya dengan pernyataannya sendiri yang meminta agar penjelasannya “dipahami” oleh publik.

Semua mata sekarang tertuju pada seperti apa kehidupan mereka bersama di New York nantinya.

Putri Mako Menikah Setelah Drama Pertunangan Yang Berlarut

Awal tahun ini, Komuro lulus dengan gelar Juris Doctor dari fakultas hukum Universitas Fordham. Setelah mengikuti ujian pengacara negara bagian New York pada bulan Juli, dia sudah mulai bekerja di sebuah firma hukum lokal. Bergantung pada hasil ujian, yang diperkirakan akan diumumkan sekitar pertengahan Desember, dia mungkin secara resmi dipromosikan ke posisi pengacara.

Kepindahan mereka yang diharapkan ke AS telah menarik perbandingan dengan Pangeran Harry dari Inggris dan istrinya, Meghan Markle, tetapi Mako mengatakan dia tidak “memiliki pemikiran khusus” untuk dibandingkan dengan Markle, dia juga tidak berniat untuk memberikan wawancara apa pun kepada media. tentang kehidupan pribadinya di masa depan.

“Yang saya inginkan hanyalah menjalani kehidupan yang damai di lingkungan baru saya.…

Peninggalan Dari Fantasi Teknologi Jepang Dengan Mesin Faks

Peninggalan Dari Fantasi Teknologi Jepang Dengan Mesin Faks

Peninggalan Dari Fantasi Teknologi Jepang Dengan Mesin Faks – Dengan Jepang berada di puncak keajaiban ekonomi pascaperangnya, ketua Sony Akio Morita dan Menteri Transportasi Jepang Shintarō Ishihara mengeluarkan sebuah manifesto. Dokumen tersebut, yang diterbitkan pada tahun 1989, berisi ramalan yang mendorongnya ke status buku terlaris domestik, dan ke tangan pejabat CIA yang bersangkutan.

Pada saat itu, para penulis mencatat, negara adidaya Amerika dan Soviet telah menjadi “bergantung pada inisiatif rakyat Jepang” dalam mengembangkan teknologi baru, seperti yang ditunjukkan oleh produksi chip semikonduktor yang dominan di negara itu. Bagi Morita dan Ishihara, ini menandakan “berakhirnya modernitas yang dikembangkan oleh kaum bule” dan munculnya “era genesis baru” yang dipimpin oleh supremasi teknologi Jepang.

Peninggalan Dari Fantasi Teknologi Jepang Dengan Mesin Faks

Maju cepat ke 2021, dan citra teknologi tinggi Jepang terkelupas. “Jepang membutuhkan pembaruan perangkat lunak”, New York Times memberi tahu kami. Menteri TI negara itu, Naokazu Takemoto, telah diejek karena ketidakmampuannya untuk mempertahankan situs web yang berfungsi. Jepang, tampaknya, tertinggal dalam perlombaan global untuk mendigitalkan, meskipun menjadi rumah bagi Panasonic dan Mitsubishi, kereta peluru dan kehidupan perkotaan yang diterangi lampu neon.

Dan tidak ada tempat yang lebih baik dilambangkan daripada hubungan cinta yang sedang berlangsung di negara itu dengan mesin faks. Teknologi abad ke-20 masih menjadi perlengkapan di banyak kantor Jepang, di mana masih ada desakan pada dokumen kertas berstempel pribadi. Tetapi daripada bertanya mengapa bisnis Jepang dengan sabar berdiri di depan mesin faks mereka yang berdengung, mungkin kita harus benar-benar bertanya: mengapa kita merasa begitu mengejutkan? Mengapa representasi yang menyamakan Jepang dengan teknologi tinggi bertahan begitu kuat, meskipun ada bukti sebaliknya?

Pelakunya jelas adalah “tekno-orientalisme”. Salah satu penerapan istilah orientalisme adalah dalam menggambarkan romantisasi timur, di mata barat, sebagai tempat eksotisme dan kearifan mistik. Industri mikroelektronika Jepang yang berkembang pesat membuka kemungkinan baru untuk fantasi orientalis: tekno-orientalisme, atau gagasan bahwa timur dapat mewakili masa depan yang eksotis dan ilmiah. Pikirkan di sini bagaimana Tokyo yang diterangi lampu neon membantu menginspirasi estetika Blade Runner dan langit berwarna televisi Neuromancer.

Tapi lihat lebih jauh ke belakang, dan ada sejarah yang lebih dalam, terjerat dengan imperialisme modern, yang memberi masukan ke dalam gagasan kita tentang Jepang kontemporer. Fantasi perkembangan teknologi maju telah lama menjadi dasar untuk mendefinisikan identitas nasional Jepang – sebagai “modern”, relatif terhadap tetangganya di Asia dan barat.

Identitas Jepang

Bukan kebetulan bahwa ketika Akio dan Shintarō berbicara pada tahun 1989 tentang kebangkitan Jepang, mereka membingkainya sebagai “akhir dari modernitas yang dikembangkan oleh orang bule”. Jepang memasuki tatanan internasional modern menatap laras meriam yang dipasang di kapal uap Amerika. Dalam merundingkan pembukaan negara, kekuatan imperial barat memberi kesan kepada Jepang kekuatan mekanis mereka yang luar biasa, diperkuat oleh “ideologi dominasi berdasarkan teknologi”.

Sebagai tanggapan, perkembangan teknologi menjadi landasan agenda nasional Jepang. Seperti yang dikemas dalam slogan-slogan seperti “ oitsuke oikose ” – “kejar dan ambil alih” – tujuannya adalah untuk menciptakan industri, infrastruktur, dan kapasitas militer asli yang pada akhirnya akan menawarkan kesetaraan Jepang dengan, atau bahkan superioritas, atas barat.

“Tekno-nasionalisme” ini juga menjadi motif fundamental ekspansi kekaisaran Jepang. Pada akhir 1930-an, para insinyur Jepang menyebut pekerjaan mereka di negara boneka Manchuria (wilayah yang meliputi Cina Timur Laut dan bagian dari negara tetangga Rusia) sebagai “gijutsu hōkoku”, atau “pelayanan kepada negara melalui teknologi”.

Salah satu investasi Jepang yang paling awal dan paling signifikan dalam faks terjadi pada tahun 1936, pada kesempatan Olimpiade Berlin tahun itu. Sebuah jaringan telefotografi didirikan antara Tokyo dan Berlin untuk mengirimkan tidak hanya gambar dari acara tersebut, tetapi juga sebuah fotoletter bergambar dari Hitler ke Nippon Electric.

Tak lama setelah itu, pada tahun 1941, Badan Perencanaan Jepang menguraikan visi tentang bagaimana teknik Jepang dikombinasikan dengan bahan mentah dari kerajaan Asianya dapat menciptakan zona otonom yang bebas dari dominasi teknologi Barat. Membayangkan kata-kata Morita dan Ishihara setengah abad kemudian, visi “tatanan baru” ini bersinggungan dengan perdebatan masa perang yang lebih luas tentang bagaimana Jepang dapat “mengatasi modernitas” – sebuah istilah yang sebagian besar dipahami identik dengan mengatasi Barat.

Gigitan kenyataan

Fantasi nasional ini, sebuah proyeksi tentang apa yang bisa atau seharusnya terjadi di Jepang pada tingkat negara dan industri, bertahan melalui penguasaan teknologi Jepang tahun 1980-an – sama seperti mesin faks sedang menikmati masa jayanya. Tapi gelembung pascaperang yang meriah akan meledak.

Peninggalan Dari Fantasi Teknologi Jepang Dengan Mesin Faks

Selama “dekade yang hilang” tahun 1990-an, ekonomi Jepang memasuki resesi, kemudian menyusut. Populasi yang menua dan ketidaksetaraan gender dan pendapatan yang mencolok menjadi berita utama harian. Dari perspektif ini, digitalisasi yang lambat hanyalah salah satu indeks dari malaise umum yang mencengkeram negara ini sejak akhir keajaiban ekonominya. Namun demikian, bahkan ketika kesenjangan antara fantasi dan kenyataan melebar, citra teknologi tinggi Jepang tetap menjadi bagian integral dari imajinasi populer.

Kegigihan citra ini dalam menghadapi bukti yang kontradiktif tidak terlalu mengejutkan mengingat bagaimana kecakapan teknologi telah menjadi bagian mendasar dari identitas nasional Jepang selama lebih dari satu abad. Jika perhatian baru pada hubungan cinta Jepang dengan mesin faks memberi tahu kita apa pun, mungkin Jepang tidak terperosok di masa lalu pra-digital, melainkan bahwa zaman ketika Jepang mendefinisikan hubungannya dengan modernitas melalui teknologi canggih mungkin akan segera berakhir.…

Jepang Memperdebatkan Masa Depan Ekonomi Setelah Abenomics

Jepang Memperdebatkan Masa Depan Ekonomi Setelah Abenomics

Jepang Memperdebatkan Masa Depan Ekonomi Setelah Abenomics – Tantangan utama bagi pemerintah Jepang yang baru adalah memastikan bahwa ekonomi berada pada pijakan yang stabil dan siap serta mampu pulih ketika pandemi COVID-19 mereda.

Setelah hampir satu dekade, ada konsensus bahwa Abenomics, program ekonomi khas yang diluncurkan oleh mantan Perdana Menteri Shinzo Abe ketika ia kembali berkuasa, telah berjalan dan diperlukan pendekatan baru. Perdana Menteri Fumio Kishida, yang kemungkinan akan memimpin pemerintahan berikutnya setelah pemilu mendatang juga, mengatakan bahwa tujuannya adalah menciptakan “kapitalisme baru” yang mendistribusikan kekayaan dengan lebih baik dan mengurangi ketidaksetaraan yang telah tumbuh di Jepang selama beberapa tahun. dekade.

Jepang Memperdebatkan Masa Depan Ekonomi Setelah Abenomics

Namun, sama pentingnya dengan mengurangi ketidaksetaraan adalah memelihara energi, kreativitas, dan dinamisme untuk mendorong pertumbuhan. Sayangnya, naluri yang diasah dengan baik tampaknya mulai muncul, dan pemikiran tampaknya mendukung intervensi pemerintah yang lebih besar di pasar, untuk memperbaiki ketidaksetaraan dan meningkatkan keamanan ekonomi.

Pemerintah harus waspada terhadap tantangan ini dan siap untuk mengatasinya, tetapi tidak boleh menggunakannya untuk alasan atau merasionalisasi kontrol yang lebih besar atas ekonomi dengan cara yang melemahkan potensinya dan membuat Jepang mengalami pertumbuhan yang lamban.

Abenomics mendorong pertumbuhan dan stabilitas. Deflasi berakhir dan beberapa reformasi struktural — mengenai tata kelola perusahaan dan peran perempuan dalam perekonomian — maju. Tetapi target 600 triliun dalam PDB pada tahun 2020 tidak tercapai dan sasaran inflasi 2% tetap tidak terpenuhi. Rasio utang terhadap PDB naik lebih dari 30 poin persentase antara fiskal 2012 dan fiskal 2020 menjadi 225%, dan Jepang tetap menjadi ekonomi maju yang paling banyak dililit utang di dunia.

Pertumbuhan ketimpangan di Jepang sangat mengkhawatirkan. Sebagian besar ekonom menyalahkan upah yang stagnan, yang telah datar selama hampir tiga dekade; OECD melaporkan bahwa upah riil tahunan di Jepang rata-rata sekitar $39.000 pada tahun 2020, hanya 4% lebih tinggi dari tahun 1990. Itu sangat buruk dibandingkan dengan upah AS, yang meningkat hampir 50% menjadi $69.000, dan rata-rata OECD sebesar $49.000, yang tercatat pertumbuhan 33%.

Sementara koefisien Gini Jepang — ukuran ketidaksetaraan di dalam negeri — lebih baik daripada Amerika Serikat atau Inggris, itu telah memburuk selama dekade terakhir dan standar hidup tampaknya telah menurun sebagai akibat dari upah tetap. Pada akhirnya, stagnasi mencerminkan kegagalan untuk meningkatkan produktivitas.

PDB per jam di Jepang pada tahun 2020 adalah $48, sekitar 30% di bawah rata-rata Kelompok Tujuh sebesar $65, lagi-lagi menurut data OECD. Reformasi struktural seharusnya memicu produktivitas, yang pada gilirannya akan mendorong investasi asing; kurangnya pertumbuhan adalah tuduhan atas kegagalan “panah ketiga” itu.

Kishida telah berjanji untuk melanjutkan dengan Abenomics sambil menggeser penekanannya. Leery dari yayasan neoliberal Abenomics, dia lebih fokus pada redistribusi kekayaan. “Trickle-down tidak terjadi secara alami,” jelasnya. Namun, detail programnya tetap samar, bahkan saat dia berbicara tentang “kapitalisme baru.” Kami bersama dengan seluruh negeri menunggu pekerjaan

dewan yang baru dibentuknya yang akan menyempurnakan visi kapitalismenya.

Perdana menteri telah terinspirasi oleh rencana penggandaan pendapatan tahun 1960-an yang menetapkan mantan Perdana Menteri Hayato Ikeda di jajaran pemimpin Jepang. Kishida ingin menerapkan “rencana penggandaan pendapatan Reiwa” yang akan menciptakan “siklus baik di mana peningkatan pendapatan banyak orang akan merangsang konsumsi dan bertindak sebagai katalis untuk tahap pertumbuhan berikutnya.”

Masalahnya adalah tidak jelas dari mana uang untuk meningkatkan pendapatan akan berasal. Mantan perdana menteri Abe dan Suga menggertak perusahaan Jepang untuk menaikkan upah; Kishida mendukung kenaikan upah minimum secara bertahap, saat ini rata-rata 930 per jam di seluruh Jepang. Dia ingin menghindari mandat yang ketat untuk menghindari menyakiti usaha kecil dengan margin yang ketat. Insentif pajak akan mendorong perusahaan untuk patuh.

Banyak tunggangan pada hasil pemilihan minggu depan. Meskipun ada sedikit kemungkinan perubahan dalam koalisi yang berkuasa, dinamika internalnya dapat berubah jika LDP kehilangan kursi seperti yang diantisipasi. Kehadiran LDP yang berkurang akan memaksa partai untuk lebih mengandalkan Komeito, mitra junior dalam pemerintahan, yang sebagai hasilnya akan memiliki pengaruh lebih besar terhadap kebijakan. Jadi, misalnya, Komei telah mengusulkan pemberian 100.000 untuk setiap anak, sementara Kishida ingin memberikan uang hanya kepada mereka yang membutuhkan.

Sementara itu, pihak oposisi Partai Demokrat Konstitusional Jepang (CDP) telah berjanji untuk memberikan keringanan pajak penghasilan satu tahun kepada siapa pun yang berpenghasilan kurang dari 10 juta per tahun, bersama dengan 120.000 uang tunai untuk keluarga berpenghasilan rendah. Ia juga ingin memotong tarif pajak konsumsi menjadi setengahnya menjadi 5% selama satu tahun dan meningkatkan upah minimum menjadi 1.500.

Semua janji itu akan meningkatkan pengeluaran pemerintah; Dengan satu perkiraan, proposal CDP bisa menelan 18% anggaran pemerintah. Ada sedikit diskusi tentang bagaimana membayar biaya-biaya tersebut. Kenaikan pajak individu keluar untuk alasan yang jelas – meskipun Kishida telah mengindikasikan bahwa ia ingin meningkatkan pajak atas pendapatan investasi berpenghasilan tinggi – tetapi meningkatkan pajak perusahaan akan melemahkan bisnis dari energi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan.

Jepang Memperdebatkan Masa Depan Ekonomi Setelah Abenomics

Sudah waktunya untuk pemikiran ekonomi baru. Kishida benar untuk fokus pada ketidaksetaraan yang sekarang melukai Jepang. Solusinya, bagaimanapun, dibingkai secara sempit dan gagal menjelaskan bagaimana melepaskan kekuatan yang dapat meningkatkan produktivitas. Lebih buruk lagi, ada indikasi bahwa dia bisa memutar kembali beberapa keuntungan yang telah dibuat dalam beberapa tahun terakhir, seperti yang menyangkut tata kelola perusahaan.

Ketika Jepang lolos dari cengkeraman perlambatan akibat COVID-19, pemerintah berikutnya harus siap memastikan pertumbuhan dan keadilan sehingga semua orang Jepang ikut serta dalam pemulihan.…

Janji Pemilu Tentang Hak LGBTQ Pada UU di Jepang

Janji Pemilu Tentang Hak LGBTQ Pada UU di Jepang

Janji Pemilu Tentang Hak LGBTQ Pada UU di Jepang – Janji kampanye oleh sebagian besar partai politik menjelang pemilihan Majelis Rendah hari Minggu telah meningkatkan harapan undang-undang untuk memperdalam pemahaman dan melindungi hak-hak minoritas seksual.

Enam partai oposisi berjanji bahwa mereka akan berusaha untuk mengajukan RUU tahun depan untuk membantu melindungi orang-orang LGBTQ dari diskriminasi dan melegalkan pernikahan sesama jenis. Partai Demokrat Liberal yang berkuasa dan mitra koalisinya Komeito bersumpah hanya untuk mempromosikan pemahaman publik melalui undang-undang.

Janji Pemilu Tentang Hak LGBTQ Pada UU di Jepang

Oposisi utama Partai Demokrat Konstitusional Jepang dan tiga kelompok lainnya — Partai Komunis Jepang, Partai Sosial Demokrat, dan Reiwa Shinsengumi — menyepakati kebijakan bersama untuk memberlakukan undang-undang kesetaraan LGBTQ. Partai Demokrat untuk Rakyat akan mempertimbangkan untuk menjamin pernikahan sesama jenis di bawah Konstitusi.

“Kami tidak bisa menunggu lebih lama lagi,” kata Katsunori Kano, seorang gay berusia 42 tahun yang membuka usaha kecil di Iga, Prefektur Mie. “Kami tidak meminta hak istimewa tetapi setidaknya sistem yang setara. Situasi yang tidak masuk akal ini telah dibiarkan berlanjut untuk waktu yang lama, dengan (pemerintah) hanya membuat alasan.”

Jepang berada di peringkat kedua dari yang terakhir di antara 35 anggota Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan dalam survei 2019 tentang inklusivitas hukum minoritas seksual.

Sejak Daerah Shibuya Tokyo pertama kali memperkenalkan sertifikat kemitraan untuk pasangan LGBTQ pada tahun 2015, 130 kota yang mencakup sekitar 40% populasi Jepang telah memperkenalkan skema serupa, menurut penghitungan oleh kantor lingkungan Shibuya dan organisasi nirlaba Nijiiro Diversity.

Namun, pernikahan resmi tetap tersedia hanya untuk pasangan heteroseksual di Jepang. Orang transgender dapat mengubah jenis kelamin mereka di daftar keluarga mereka tetapi mereka harus merundingkan beberapa langkah, termasuk operasi penggantian kelamin.

Pemahaman publik tentang minoritas seksual meningkat, menurut survei nasional oleh kelompok penelitian yang dipimpin oleh Kazuya Kawaguchi, seorang profesor sosiologi di Universitas Hiroshima Shudo. Proporsi mereka yang mendukung pernikahan sesama jenis meningkat menjadi 64,8% pada 2019 dari 51,2% pada 2015, survei menunjukkan.

Di antara 1.051 kandidat yang maju dalam pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat, 56% mendukung pernikahan sesama jenis, kata Marriage For All Japan, sebuah organisasi yang berkampanye untuk mewujudkan kesetaraan pernikahan.

LDP mengatakan dalam pemilihannya berjanji bahwa itu terlihat untuk meningkatkan kesadaran tentang minoritas seksual. Namun, Perdana Menteri Fumio Kishida, juga pemimpin LDP, mengatakan partainya tidak memiliki rencana untuk mengajukan RUU tentang masalah ini tahun depan dan dia juga enggan mengakui pernikahan sesama jenis. Dia mengatakan selama sesi pleno Majelis Rendah awal bulan bahwa masalah itu “menyangkut dasar keluarga” dan membutuhkan “pertimbangan yang sangat hati-hati.”

Makiko Terahara, seorang pengacara berusia 46 tahun dan salah satu pemimpin Perkawinan Untuk Semua Jepang, mengatakan sedikit kemajuan yang dibuat dalam menetapkan kebijakan untuk komunitas LGBTQ di Jepang mencerminkan diskriminasi yang “berakar dalam” dan kurangnya keragaman di antara anggota parlemen, hakim dan wartawan media.

“Statistik menunjukkan bahwa generasi muda memiliki pemahaman yang lebih besar tentang minoritas seksual. Saya berharap lebih banyak anak muda akan pergi ke tempat pemungutan suara,” kata Terahara.

Janji Pemilu Tentang Hak LGBTQ Pada UU di Jepang

Gon Matsunaka, kepala sebuah kelompok nirlaba bernama Pride House Tokyo Consortium yang mendukung minoritas seksual, mengatakan pernikahan sesama jenis bisa menjadi ujian bagi Jepang untuk menjadi masyarakat yang lebih inklusif.

“Perkawinan sesama jenis adalah masalah simbolis yang menunjukkan apakah Jepang akan bergabung dengan negara lain yang telah mereformasi struktur sosial mereka untuk memperlakukan semua orang secara setara atau tetap seperti itu,” kata pria berusia 45 tahun itu.…

Apatisme Pemilih Membayangi Pemilihan Lain di Jepang

Apatisme Pemilih Membayangi Pemilihan Lain di Jepang

Apatisme Pemilih Membayangi Pemilihan Lain di Jepang – Ryutaro Sato tidak akan pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Minggu ketika Jepang mengadakan pemilihan umum. Padahal, dia tidak pernah mencoblos sejak mencapai usia pencoblosan lima tahun lalu.

“Sepertinya tidak ada gunanya,” kata pekerja kantor berusia 25 tahun yang berbasis di Prefektur Kanagawa di Tokyo.

Apatisme Pemilih Membayangi Pemilihan Lain di Jepang

“Partai Demokrat Liberal yang berkuasa mungkin akan menang, karena tidak ada partai oposisi yang kuat,” kata Sato. “Sepertinya selalu seperti itu. Terlebih lagi, saya tidak merasa bahwa kebijakan yang diajukan akan berdampak pada saya secara signifikan.”

Sato adalah bagian dari generasi pemilih yang kecewa secara politik di Jepang, yang pada dasarnya adalah negara satu partai di mana LDP telah memegang kekuasaan hampir terus menerus sejak didirikan pada tahun 1955. Meskipun stagnasi ekonomi yang berkepanjangan, meningkatnya ketidakamanan pekerjaan dan pertumbuhan upah yang lamban, sikap apatis pemilih tetap keras kepala tinggi, terutama di kalangan pemilih muda.

Kelompok usia yang dimiliki Sato telah melihat jumlah pemilih terendah di antara semua kelompok umur selama beberapa dekade. Selama pemilihan Majelis Rendah terakhir pada tahun 2017, misalnya, hanya 33,85% dari mereka yang berusia 20-an memberikan suara, kurang dari setengah dari 72,04% yang tercatat di antara mereka yang berusia 60-an. Secara lebih luas, partisipasi pemilih di antara mereka yang berusia 18 hingga 39 tahun adalah 40% dibandingkan dengan 65% untuk mereka yang berusia 60 tahun ke atas.

Demografi memainkan peran besar dalam angka-angka ini, terutama karena Jepang adalah negara dengan populasi tertua di dunia. Hampir 1 dari 3 orang Jepang, atau 29,1% dari populasi negara, berusia 65 tahun atau lebih dan, tentu saja, mereka mewakili porsi yang cukup besar dari kue pemilihan.

Namun, penampilan suram di kalangan pemilih yang lebih muda menjadi perhatian, karena memberikan suara yang jauh lebih besar kepada pemilih yang lebih tua dalam politik, sebuah fenomena yang digambarkan sebagai “demokrasi perak” yang telah melihat kebijakan mengenai langkah-langkah kesejahteraan dan sistem pensiun, misalnya, diprioritaskan. atas mereka yang menargetkan populasi usia kerja, seperti bantuan keuangan untuk keluarga dengan anak-anak.

Dan jika pemilihan sebelumnya merupakan indikasi, jajak pendapat hari Minggu kemungkinan akan menghasilkan angka yang sama. Jumlah pemilih pada tahun 2017 adalah 53,68%, terendah kedua di Jepang pascaperang meskipun merupakan pemilihan pertama setelah usia pemilih diturunkan dari 20 menjadi 18. Terendah yang pernah ada adalah pemilihan umum sebelum itu pada tahun 2014, ketika 52,66% pemilih yang memenuhi syarat muncul di tempat pemungutan suara.

Jumlah pemilih yang rendah juga diyakini menguntungkan LDP, karena itu berarti pemilih yang tidak terafiliasi yang cenderung mendukung oposisi akan memiliki pengaruh yang lebih kecil terhadap hasil, dan blok suara yang dimobilisasi oleh mesin pengumpul suara partai yang berkuasa cenderung memainkan peran kunci. dalam menentukan hasil.

Sementara itu, penurunan cepat dalam jumlah kasus harian COVID-19 dalam beberapa pekan terakhir terlihat menguntungkan Perdana Menteri Fumio Kishida dan koalisi yang berkuasa karena dapat mengekang suara protes potensial terhadap penanganan pandemi oleh pemerintah.

“Sebut saja itu naluri politik, tetapi Kishida pandai memutuskan untuk mengadakan pemilihan lebih awal dari yang diperkirakan sementara infeksi yang dilaporkan rendah,” kata Ryosuke Nishida, seorang profesor di Institut Teknologi Tokyo yang berspesialisasi dalam politik dan media. “Lonjakan lain akan menciptakan angin sakal baru baginya untuk berperang.”

Dengan keadaan darurat yang dicabut dan bar serta restoran yang menyajikan alkohol lagi, banyak yang merasa lega dengan perasaan kembali normal, kata Nishida. Namun, itu juga berarti mereka mungkin tidak merasa cenderung untuk menggunakan hak suara mereka.

Perbandingan yang sulit

Di mana posisi Jepang dalam hal partisipasi pemilih?

Ada 21 negara di dunia yang mewajibkan pemungutan suara, termasuk Australia, Belgia, dan Yunani, meskipun tingkat penegakannya berbeda-beda. Negara-negara ini biasanya menikmati jumlah pemilih yang tinggi. Menurut Komisi Pemilihan Australia, misalnya, 16,4 juta orang terdaftar untuk memilih dalam pemilihan federal 2019, di mana 91,9% di antaranya.

Sementara itu, pemungutan suara tidak wajib di negara lain seperti Amerika Serikat dan Jepang. Pemilihan presiden 2020 di AS, misalnya, melihat 66,8% warga negara berusia 18 tahun ke atas memberikan suara mereka, menurut Biro Sensus AS. Namun, ini adalah angka tertinggi di abad ke-21, dengan pemilihan sebelumnya pada tahun 2016 melihat sekitar 56% dari populasi usia pemilih memberikan suara.

Sebuah studi Pew Research 2018 menemukan bahwa tingkat partisipasi tertinggi di antara negara-negara yang merupakan bagian dari Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan berada di Turki, Swedia, Australia, Belgia, dan Korea Selatan. Swiss memiliki jumlah pemilih terendah di OECD, dengan hampir 36% suara pemilihnya dalam pemilihan federal 2019.

“Sulit untuk membandingkan jumlah pemilih antar negara karena berbagai perbedaan dalam aturan dan peraturan, dan perhitungan dapat bervariasi tergantung pada tongkat pengukur yang Anda gunakan,” kata Nishida. “Tapi apa yang kita lihat di Jepang adalah bagaimana jumlah pemilih turun ke tingkat di mana hampir setengah dari populasi tidak memilih. Padahal, itu sudah terjadi di kalangan generasi muda.”

Pada pemilihan umum 1967, misalnya, 66,69% dari mereka yang berusia 20-an memberikan suara mereka, yang berarti jumlah pemilih di antara kelompok usia tersebut telah turun setengahnya selama setengah abad terakhir. Namun, itu adalah masa yang sangat berbeda, dengan gerakan mahasiswa yang berkembang di seluruh dunia, dan mereka yang menerima pendidikan tinggi diharapkan memiliki pengetahuan yang baik dan vokal tentang peristiwa dan politik terkini.

Pemilih yang lebih muda sekarang tampaknya menghadapi tekanan untuk tidak menyampaikan pandangan politik secara terbuka dan cenderung menghindari mengambil posisi yang kuat dalam suatu isu, kata Nishida. Salah satu alasannya mungkin karena dominasi LDP yang hampir terus-menerus dalam lanskap politik.

“Sementara Partai Demokrat Jepang secara singkat mengambil alih pemerintahan antara 2009 dan 2012, saya tidak berpikir kebanyakan orang berusia awal 30-an atau lebih muda mengingat hal itu,” kata Nishida. “Bagi mereka, LDP selalu berkuasa, dan mungkin akan selalu begitu.”

Mandat kurang

Kurangnya minat dalam politik dan pemilu bermasalah, karena tidak membuat anggota parlemen tetap terkendali, kata Yumiko Watanabe, yang mengepalai Kidsdoor , sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Tokyo yang menawarkan pendidikan gratis untuk anak-anak dari keluarga orang tua tunggal atau mereka yang berkecukupan.

Pada bulan Agustus, Watanabe dan sekelompok ahli dari berbagai bidang dan organisasi meluncurkan proyek yang disebut “Mezase! Tohyoritsu 75%” (Lakukan! Jumlah Pemilih 75%) bertujuan untuk meningkatkan partisipasi pemilih di usia remaja, 20-an, 30-an dan 40-an menjadi 75%.

Kelompok ini telah menyoroti 13 masalah inti kampanye berdasarkan kuesioner online yang dijawab oleh 44.629 orang — sekitar 75% di antaranya berusia 20-an dan 30-an. Mereka kemudian mengirimkan survei berdasarkan hasil kepada kandidat menjelang pemilihan umum untuk meminta pendapat mereka tentang topik yang diangkat, yang mencakup hak-hak LGBTQ, pengurangan biaya pendidikan, mengizinkan nama keluarga yang berbeda untuk pasangan yang sudah menikah, dan memberikan dukungan keuangan bagi mereka yang terkena dampak pandemi.

“Inti dari proyek kami adalah untuk mengklarifikasi isu-isu apa yang dianggap penting di kalangan pemilih muda dan untuk memberi tahu mereka tentang janji kampanye yang diajukan oleh kandidat dan partai politik dengan cara yang mudah dipahami,” kata Watanabe.

Keputusan yang dibuat oleh pemerintah yang dipilih secara demokratis lebih sah ketika proporsi populasi yang lebih tinggi berpartisipasi, tetapi agar hal itu terjadi, pemilih yang lebih muda perlu membiarkan kehadiran mereka diketahui di tempat pemungutan suara.

“Jika tidak, anggota parlemen dapat menerima pekerjaan mereka begitu saja,” kata Watanabe. “Mereka perlu memahami bahwa kecuali mereka mendengarkan kami dan menawarkan solusi untuk berbagai masalah yang dihadapi masyarakat kita, mereka mungkin tidak akan terpilih atau dapat menjabat lagi.”

Watanabe mengatakan jumlah rumah tangga yang dilanda kemiskinan – seringkali keluarga dengan orang tua tunggal – telah melonjak di tengah pandemi, dengan banyak dari mereka yang bekerja paruh waktu atau sementara kehilangan pekerjaan.

Menurut survei yang dilakukan Kidsdoor pada akhir Juni dan awal Juli, lebih dari 60% dari 1.469 rumah tangga berpenghasilan rendah yang menjawab mengatakan pendapatan tahunan mereka di bawah 2 juta ($17.550), sementara lebih dari setengahnya mengatakan tabungan mereka turun di bawah 100.000 ($877).

“Saya tahu rumah tangga yang sangat miskin sehingga mereka tidak dapat menyediakan daging atau ikan untuk anak-anak mereka,” kata Watanabe. “Saya telah berbicara dengan anggota parlemen dan meminta mereka untuk melobi pembayaran tunai khusus untuk keluarga tersebut, tetapi sementara mereka bersimpati, sejauh ini belum ada tindakan nyata.”

Manifesto pemilu LDP, misalnya, tidak mengacu pada rencana untuk meningkatkan dukungan keuangan bagi keluarga dengan anak-anak untuk menutupi biaya perumahan dan pendidikan, yang pernah menjadi pilar langkah-langkah redistribusi kekayaan Kishida.

Sementara itu, mitra koalisi LDP, New Komeito, telah menjanjikan pemberian uang tunai 100.000 kepada mereka yang berusia di bawah 19 tahun, sementara oposisi utama Partai Demokrat Konstitusional Jepang berjanji untuk memberikan 120.000 uang tunai per tahun kepada mereka yang berpenghasilan rendah sebagai tindakan darurat untuk menangani pandemi.

Sementara beberapa pakar mengkritik janji-janji ini sebagai kebijakan menit terakhir untuk membeli suara, Watanabe menyambut baik isu yang diangkat.

“Selama pemilihan presiden LDP, keempat kandidat termasuk Kishida bersumpah untuk menggandakan pengeluaran untuk anak-anak,” katanya. “Saya pikir para pemimpin menyadari bahwa dengan populasi yang menua dan menyusut dan bangsa menderita dari tingkat kelahiran yang rendah, masa depan kita dipertaruhkan kecuali ada sesuatu yang dilakukan untuk membantu keluarga yang berjuang.”

Debat jarang terjadi di sekolah

Salah satu alasan di balik kurangnya minat dalam politik adalah kurangnya wacana politik di ruang kelas, kata Tomohiro Niwa, seorang mahasiswa tahun kedua di Universitas Tokyo dan anggota iVote, sebuah kelompok nonpartisan yang terdiri dari 20 atau lebih mahasiswa universitas dan sekolah menengah yang berusaha untuk meningkatkan tingkat partisipasi pemuda di pemilu.

Berbeda dengan Amerika Serikat dan Inggris, misalnya, debat politik jarang terjadi di sekolah-sekolah Jepang.

Pasal 14 UU Pendidikan Dasar menetapkan bahwa sekolah harus menahan diri dari pendidikan politik atau kegiatan politik lainnya untuk atau melawan pihak tertentu. Itu berarti banyak guru memaksakan sensor diri dan hanya membahas inti dan baut sistem politik tanpa menyelidiki partai atau manifesto kampanye tertentu.

Jadi, ketika iVote mengunjungi sekolah-sekolah untuk menyelenggarakan pemilu palsu, mereka harus menghindari penggunaan nama partai yang sebenarnya.

“Terakhir kali, kami meminta siswa memilih tiga kandidat yang kami pilih dari tiga partai imajiner tentang kebijakan seperti imigrasi dan apakah akan mengizinkan pasangan menikah memilih nama keluarga yang terpisah,” kata Niwa. “Tetapi sulit bagi mereka untuk memahami bahwa pemilu memiliki konsekuensi dunia nyata dan akan berdampak pada kesejahteraan kita ketika mereka tidak didorong untuk membahas politik di sekolah.”

Niwa, 20, mengatakan dia bekerja paruh waktu mengajar di sebuah sekolah yang menjemukan, tetapi topik yang berkaitan dengan politik jarang muncul selama obrolan dengan rekan kerja.

“Ada perasaan bahwa berbicara politik tidak modis dan berpotensi mengasingkan Anda dari rekan-rekan Anda,” katanya.

Media sosial telah muncul sebagai sarana utama untuk menyampaikan kepada pemilih yang lebih muda tanpa terlalu berkhotbah atau di depan Anda seperti soundtrack pemilu yang menggelegar pandangan kandidat di sudut-sudut jalan datang musim pemilu.

Momoko Nojo, seorang mahasiswa ekonomi berusia 23 tahun di sekolah pascasarjana Universitas Keio, mengepalai No Youth No Japan . Didirikan pada tahun 2019, inisiatif media sosial ini memiliki sekitar 77.000 pengikut di Instagram, di mana kelompok tersebut memecah masalah politik yang rumit menggunakan slide bergambar penuh warna.

Nojo menjadi berita utama pada bulan Februari ketika Yoshiro Mori, mantan presiden Komite Penyelenggara Olimpiade Tokyo, berhenti dari jabatannya setelah membuat pernyataan seksis.

Sebelum pengunduran diri Mori, Nojo dan aktivis lainnya mengumpulkan dukungan untuk petisi menentangnya di bawah kampanye tagar #DontBeSilent, yang mengumpulkan lebih dari 150.000 tanda tangan.

“Ketika saya masih mahasiswa sarjana, saya menghabiskan satu tahun belajar di Denmark, di mana jumlah pemilih muda sekitar 80%,” katanya.

Memikirkan kembali lanskap politik Jepang di mana sebagian besar anggota parlemen adalah pria yang lebih tua, Nojo juga terkejut ketika Denmark memilih Mette Frederiksen, seorang wanita berusia 40-an, sebagai perdana menteri.

“Orang-orang yang saya temui sangat percaya bahwa mereka dapat membuat perbedaan dalam politik,” katanya. “Itu adalah panggilan untuk membangunkan saya.”

Menjelang pemilihan umum, kampanye tagar yang bertujuan untuk mempromosikan partisipasi pemuda telah beredar di media sosial. Salah satunya adalah “Watashi mo Tohyo Shimasu” (“Saya Akan Memilih Juga”), sebuah kampanye nonpartisan yang diluncurkan oleh sebuah kelompok bernama The Voice Project: Your Vote is Your Voice.

Pada 16 Oktober, grup ini merilis video berdurasi 3½ menit di mana 14 selebriti Jepang terkenal — termasuk Taka, vokalis band rock One OK Rock, aktris Fumi Nikaido dan aktor Ken Watanabe — meminta pemilih muda untuk pergi ke jajak pendapat. The Video sejauh ini telah dilihat hampir 630.000 kali di YouTube dan me-retweet sekitar 45.000 kali di Twitter.

Apatisme Pemilih Membayangi Pemilihan Lain di Jepang

Menjelang akhir klip, ke-14 selebriti bergiliran berjanji untuk memberikan suara pada pemilihan hari Minggu. Apakah orang Jepang lainnya akan mengikuti?

Selama pemilihan umum terakhir pada tahun 2017, prefektur dengan jumlah pemilih terendah di antara anak berusia 18 dan 19 tahun adalah Tokushima, dengan hanya 31,59% remaja yang memberikan suara mereka.

Untuk mendapatkan gambaran tentang perilaku memilih kali ini, Tokushima Shimbun, surat kabar harian lokal prefektur, meminta 100 siswa sekolah menengah dan universitas untuk mengikuti survei.

Menurut hasil yang dikumpulkan antara 23 September dan 5 Oktober, hanya 39 yang mengatakan mereka berencana menggunakan hak suara mereka kali ini.…