Best Things About Japan pt.2

Best Things About Japan pt.2 – 2. Makanan Jepang
Pada titik ini — berkat ketenaran Jiro , dan koki selebriti yang tak terhitung jumlahnya telah memuji obsesi mereka terhadap masakan Jepang — diketahui secara luas bahwa Jepang memiliki beberapa makanan terbaik, jika bukan yang terbaik di dunia.

Tingkat cinta dan rasa hormat yang masuk ke dalam persiapan makanan di Jepang sangat menakjubkan.

Dan itu sama sekali tidak terbatas pada santapan mewah atau mewah.

Dari toko mie murah di lingkungan sekitar hingga restoran berbintang Michelin dan restoran top lainnya, kualitas dan rasa makanan di Jepang memiliki standar yang sangat tinggi.

Baik Anda ingin makan sederhana dan santai — atau menikmati hidangan sekali seumur hidup yang lezat di konter shokunin (master) — Anda hampir selalu dapat mengandalkan layanan yang penuh perhatian dan perhatian, serta makanan yang disiapkan dengan susah payah .

Tidak mengherankan jika banyak orang Prancis yang jatuh cinta pada Jepang, seperti yang dimuat dalam artikel Makanan & Anggur , “ 7 Alasan Mengapa Tokyo Menjadi Paris Baru .”

Selain lezat, makanan Jepang secara keseluruhan sangat sehat, dan sangat beragam.

Memang, bukan hanya masakan Jepang seperti sushi dan ramen yang bersinar di Jepang.

Profesional kuliner Jepang sangat menyukai kerajinan mereka, dan bahan-bahan Jepang sangat enak, sehingga Anda akan menemukan beberapa kue kering, pizza, kari, koktail, kopi terbaik di dunia, dan banyak lagi!

  1. Budaya Jepang Tradisional & Kontemporer
    Sebuah klise abadi tentang Jepang adalah bahwa yang lama dan tradisional hidup berdampingan secara harmonis dengan modern dan futuristik. Namun, pada tingkat yang luar biasa, itu benar.

Sementara negara itu pasti dimodernisasi jauh lebih cepat daripada yang disukai pecinta Jepang kuno (seperti Alex Kerr yang terkenal ),

Jepang — meskipun modernitasnya mencolok — tetap mempertahankan warisan budaya yang kaya dan patut ditiru yang bahkan hingga hari ini terasa sangat hidup dan relevan.

Bahkan di kota metropolis ultra-modern seperti Tokyo , mudah untuk menyelinap ke masa lalu dengan berjalan-jalan di jalan-jalan belakang distrik shitamachi kuno (terutama di Yanaka yang terpelihara dengan baik dan area Yanesen yang lebih besar), atau dengan melakukan dekompresi di salah satu kuil Buddha yang tak terhitung jumlahnya di kota ini, kuil Shinto, taman jalan-jalan , atau sento lingkungan (pemandian).

Di kota kuno seperti Kyoto , masih mudah untuk menemukan toko-toko tua dengan sejarah ratusan tahun (banyak di antaranya ditampilkan di Kyoto Lama yang luar biasa ), di mana kerajinan tradisional — atau dalam hal masakan , hidangan — memiliki telah terus disempurnakan lebih lama dari Amerika Serikat telah menjadi sebuah negara.

Dan hanya sedikit negara (yang terlintas dalam pikiran India) yang dapat menandingi Jepang karena kekayaan upacara dan festival tradisionalnya .

Di seluruh Jepang, tradisi kuno tetap hidup dalam budaya kontemporer, dan sementara banyak pelancong tertarik terutama pada romansa Jepang kuno, bagi banyak orang lain (termasuk kita sendiri) Jepang kontemporer sama menariknya.

Khususnya sejak Periode Edo, Jepang telah mengalami transformasi yang luar biasa — dengan peristiwa-peristiwa besar termasuk Restorasi Meiji dan Perang Dunia II — dan, terlepas dari stagnasi ekonomi pasca-gelembung , tetap menjadi kekuatan ekonomi dan budaya.

Seni , arsitektur, desain, film, tarian, dan kerajinan Jepang — belum lagi budaya pop (termasuk anime, manga, dan video game — adalah alasan yang cukup untuk mengunjungi Jepang, dan saat ini menjadi bagian dari Jepang yang “nyata” seperti halnya Jepang). budaya tradisionalnya.

Kabar baiknya adalah Anda tidak perlu memilih salah satu, karena Anda akan merasakan budaya tradisional dan modern Jepang yang kaya dan kompleks di seluruh negeri ( lihat contoh tempat favorit kami di seluruh Jepang )!