Putri Mako Menikah Setelah Drama Pertunangan Yang Berlarut

Putri Mako Menikah Setelah Drama Pertunangan Yang Berlarut – Putri Mako secara resmi mengikat simpul dengan kekasih kuliahnya Kei Komuro pada hari Selasa, melepaskan status kerajaannya dan mengakhiri kisah pertunangan empat tahun yang dirusak oleh skandal dan reaksi publik.

Dalam konferensi pers yang disiarkan secara nasional pada Selasa sore, pengantin baru berusia 30 tahun itu tampil bersama di sebuah hotel di Tokyo untuk mengumumkan pernikahan mereka. Setelah secara resmi mendaftarkan pernikahan dengan kotamadya sebelumnya hari itu, Mako, keponakan Kaisar Naruhito, menjadi Mako Komuro, meninggalkan keluarga kekaisaran untuk dilaporkan memulai hidup barunya bersamanya di New York.

Putri Mako Menikah Setelah Drama Pertunangan Yang Berlarut

“Kei adalah makhluk yang berharga bagiku. Pernikahan adalah pilihan penting yang harus kami buat,” Mako, yang mengenakan gaun hijau pucat dan mutiara, mengatakan pada konferensi pers, di mana dia dan suaminya bergantian membacakan naskah.

“Aku suka Mako,” kata Komuro, mengenakan setelan gelap. “Saya ingin menghabiskan hidup saya – yang hanya bisa saya jalani sekali – bersama seseorang yang saya cintai.”

Keduanya memulai pidato mereka dengan ekspresi sedikit gugup, tetapi seiring menit berlalu, mereka perlahan-lahan tersenyum, menawarkan sekilas kepastian yang telah ditemukan masing-masing di perusahaan yang lain.

Meskipun demikian, tema kesehatan mental ditinjau kembali sepanjang pidato 10 menit mereka, dan mereka mengungkapkan kekecewaan terselubung atas serangan pelecehan verbal yang telah diarahkan pada pernikahan mereka selama empat tahun terakhir — termasuk serangan pribadi terhadap Komuro dan keluarganya, khususnya di media sosial.

Awal bulan ini, Badan Rumah Tangga Kekaisaran mengungkapkan bahwa sang putri telah didiagnosis dengan gangguan stres pasca-trauma yang kompleks atas apa yang dia rasakan sebagai fitnah yang meluas dari pasangannya, keluarganya dan dirinya sendiri.

Apa yang dimulai sebagai lambang dongeng kerajaan — seorang putri yang jatuh cinta dengan teman sekelasnya di universitas — dengan cepat menjadi serba salah ketika laporan muncul pada akhir 2017 bahwa ibu Komuro terlibat dalam perselisihan keuangan dengan mantan tunangannya, yang mengklaim bahwa dia berutang padanya. 4 juta, termasuk uang yang dihabiskan untuk pendidikan Komuro muda.

“Kami merasa ngeri, takut, dan sedih dengan fakta bahwa informasi palsu telah dianggap sebagai fakta dan bahwa cerita yang tidak berdasar telah menyebar,” kata Mako pada konferensi pers.

Secara terpisah, dalam jawaban tertulisnya kepada media, dia mengatakan ketakutan terbesarnya ke depan adalah “kemungkinan pencemaran nama baik terhadap saya dan keluarga saya, serta Kei dan keluarganya, dapat berlanjut.” Dia juga menulis bahwa kondisi mentalnya “jauh dari baik”, tetapi dia bisa bertahan berkat dukungan orang-orang di sekitarnya.

Komuro juga mengatakan selama penampilannya bahwa spekulasi sesat dan serangan terus-menerus telah melelahkan secara mental dan fisik ibunya, memaksanya untuk berhenti dari pekerjaannya dan terus “hidup dalam ketakutan akan hidupnya.”

Kekhawatiran mereka atas serangan itu terlihat dari cara konferensi pers dilakukan: Meskipun awalnya diatur agar pasangan itu membuat pernyataan yang sudah disiapkan dan kemudian melanjutkan ke sesi tanya jawab, Badan Rumah Tangga Kekaisaran mengumumkan pada menit terakhir. bahwa keduanya tidak akan menerima pertanyaan apa pun. Jawaban mereka atas pertanyaan tersebut, kata agensi, akan diberikan secara tertulis sebagai gantinya.

Menurut agensi, beberapa pertanyaan yang diajukan sebelumnya ke agensi termasuk pernyataan bahwa “berisiko membuat informasi palsu terdengar seolah-olah itu fakta.” Mako, kata agensi itu, “sangat terkejut” dengan pertanyaan-pertanyaan ini dan juga “sangat ketakutan” memikirkan harus mendengar mereka dibacakan di depan umum dan kemudian menjawabnya di sana dan kemudian.

Dalam jawaban tertulisnya kepada media Selasa, Mako memilih pertanyaan tertentu yang diajukan oleh Asosiasi Majalah Jepang sebagai tidak pantas. Organisasi tersebut mengangkat tuduhan bahwa ibu Komuro secara ilegal menerima pensiun untuk keluarga yang ditinggalkan dari pemerintah, dan juga bahwa dia entah bagaimana menggunakan statusnya sebagai seseorang yang bertunangan dengan seorang putri Jepang untuk masuk ke fakultas hukum Universitas Fordham di New York. Sebagai tanggapan, Komuro membantah tuduhan tersebut.

“Saya percaya ada banyak orang di luar sana yang menderita dan mengalami kesulitan hidup sambil melindungi pikiran mereka,” kata mantan putri itu pada konferensi pers dalam sambutan penutup. “Saya benar-benar berharap masyarakat kita akan menjadi satu di mana lebih banyak orang dapat menerima dukungan dan bantuan dari orang-orang di sekitar mereka, dan menjaga pikiran mereka dengan baik.”

Pada Senin malam, dengan konferensi pers yang sebagian besar dilihat sebagai kesempatan terakhir bagi Komuro untuk menjelaskan secara langsung kepada publik tentang masalah uang, penghentian sesi tanya jawab secara tiba-tiba telah memukul saraf mentah di internet: Sebuah artikel di konferensi pers yang diformat ulang yang ditampilkan di Yahoo News edisi Jepang dibanjiri dengan begitu banyak komentar yang dianggap bermasalah sehingga bagian komentarnya disembunyikan — langkah langka yang diambil sebagai bagian dari langkah baru portal online terhadap fitnah online.

Tuduhan yang ditujukan pada ibu Komuro menyebabkan beberapa orang mempertanyakan reputasi keluarga yang akan dikaitkan dengan sang putri, mendorong media tabloid untuk tanpa henti mengejar skandal tersebut.

Jalan yang diambil oleh pengantin baru tidak seperti yang terlihat sebelumnya. Semua ritual tradisional dan perayaan khas pernikahan seorang wanita kerajaan dengan anggota masyarakat umum dibatalkan menjelang Selasa, yang mencerminkan sentimen publik yang beragam terhadap pernikahan tersebut. Putra Mahkota Akishino, ayah dari Mako, pada satu titik mengungkapkan pandangannya bahwa banyak orang Jepang tetap tidak yakin dengan persatuan mereka.

Dengan kontroversi yang berlarut-larut dan tidak pernah sepenuhnya ditangani di benak banyak orang Jepang, Mako menolak untuk menerima pembayaran sekaligus hingga sekitar 150 juta yang biasanya diberikan kepada anggota wanita keluarga kekaisaran setelah keberangkatan mereka dari rumah tangga.

Bagi Mako dan Komuro, ini adalah empat tahun yang sulit dan penuh gejolak.

Ketika dia pertama kali muncul bersama Mako untuk bersama-sama mengumumkan pertunangan mereka, pada tahun 2017, Komuro secara umum membuat kesan yang baik di negara ini dengan senyum cerah dan sikapnya yang sopan. Pada saat itu, suasana di sekitar pasangan itu adalah perayaan habis-habisan, dengan publik tersentuh oleh cara menawan Mako menyamakan senyum cerah pacarnya dengan matahari dan bagaimana dia, pada gilirannya, menyamakan ketenangannya dengan bulan.

Keduanya bertemu saat belajar bersama di Universitas Kristen Internasional di kota Mitaka, Tokyo.

Namun di tengah hiruk pikuk masalah uang keluarganya, pernikahan mereka tiba-tiba ditunda pada Februari 2018.

Pada musim panas tahun itu, Komuro, seorang calon pengacara, meninggalkan Jepang ke New York untuk belajar hukum di sana selama tiga tahun. Apa yang dianggap sebagai sikap diamnya terhadap skandal uang kemudian memicu teguran dari Putra Mahkota Akishino, yang meminta keluarga Komuro untuk memberikan penjelasan yang lebih lengkap tentang masalah ini dan bahkan menyuarakan keraguannya bahwa publik Jepang sedang dalam mood untuk merayakannya. pernikahan.

Meskipun demikian, tampaknya tekad Mako untuk menikahi Komuro tetap tak tergoyahkan. Pada November tahun lalu, dia merilis pernyataan yang menegaskan kembali tekadnya untuk melanjutkan pernikahan.

“Saya menyadari bahwa ada orang-orang yang memiliki pandangan negatif tentang pernikahan ini karena berbagai alasan,” tulisnya. “Tetapi kami memandang diri kami sebagai mitra berharga yang dapat saling bergantung baik di saat senang maupun tidak bahagia.”

Ketika Komuro merilis dokumen 24 halaman pada bulan April tahun ini yang merinci pandangannya tentang perselisihan keuangan, Mako membelanya dengan pernyataannya sendiri yang meminta agar penjelasannya “dipahami” oleh publik.

Semua mata sekarang tertuju pada seperti apa kehidupan mereka bersama di New York nantinya.

Putri Mako Menikah Setelah Drama Pertunangan Yang Berlarut

Awal tahun ini, Komuro lulus dengan gelar Juris Doctor dari fakultas hukum Universitas Fordham. Setelah mengikuti ujian pengacara negara bagian New York pada bulan Juli, dia sudah mulai bekerja di sebuah firma hukum lokal. Bergantung pada hasil ujian, yang diperkirakan akan diumumkan sekitar pertengahan Desember, dia mungkin secara resmi dipromosikan ke posisi pengacara.

Kepindahan mereka yang diharapkan ke AS telah menarik perbandingan dengan Pangeran Harry dari Inggris dan istrinya, Meghan Markle, tetapi Mako mengatakan dia tidak “memiliki pemikiran khusus” untuk dibandingkan dengan Markle, dia juga tidak berniat untuk memberikan wawancara apa pun kepada media. tentang kehidupan pribadinya di masa depan.

“Yang saya inginkan hanyalah menjalani kehidupan yang damai di lingkungan baru saya.