10 Kebiasaan Unik Kyoto yang Membingungkan Bagian 1

10 Kebiasaan Unik Kyoto yang Membingungkan Bagian 1

10 Kebiasaan Unik Kyoto yang Membingungkan Bagian 1 – Kyoto adalah ibu kota Jepang selama lebih dari 1.000 tahun, selama waktu itu berfungsi sebagai pusat politik dan budaya negara itu. Bahkan saat ini, wisatawan domestik dan internasional berduyun-duyun ke kota yang penuh dengan sejarah dalam bentuk banyak kuil, kuil, taman, kastil, dan situs bersejarah lainnya.

Kyoto juga menawarkan budaya uniknya sendiri yang tidak akan Anda temukan di prefektur Jepang lainnya, dan yang sebagian besar tetap menjadi rahasia bagi orang luar. Sisi tersembunyi Kyoto ini adalah salah satu hal yang membuat ibu kota lama ini menjadi permata unik di mahkota Jepang.

10 Kebiasaan Unik Kyoto yang Membingungkan Bagian 1

Kabar baiknya adalah Anda dapat mempelajari semua kebiasaan rahasia kota, yang akan membantu Anda menghindari segala macam masalah selama perjalanan di sana dan memungkinkan Anda untuk mengalami Kyoto yang sebenarnya. Dalam artikel ini,

1. Kepercayaan Lebih Penting Dari Uang? Menolak Pelanggan Tidak Dikenal

Kota Kyoto, dengan banyaknya distrik perbelanjaan dan tempat wisata, ternyata sangat padat sehingga Anda dapat dengan mudah berkeliling dengan sepeda! Ada banyak toko tradisional yang telah ada selama ratusan tahun serta penduduk setempat yang keluarganya telah tinggal di daerah yang sama selama beberapa generasi. Di Kyoto, semua tetangga saling mengenal dengan baik, dan karena hubungan yang kuat di antara mereka, rumor menyebar seperti api, tidak peduli apakah mereka baik atau buruk.

Karena hal di atas, penduduk Kyoto sangat menghargai kepercayaan. Bahkan untuk toko, hubungan dengan pelanggan sangat penting, sampai-sampai beberapa toko akan menolak pelanggan pertama yang tidak mereka kenal. Namun, para pemula ini dapat diterima dengan perkenalan dari pelanggan yang sudah ada yang sudah memiliki ikatan dengan toko tersebut. Banyak toko telah melonggarkan aturan ini dari waktu ke waktu, tetapi beberapa masih cukup ketat tentang hal itu.

Meskipun aturan ini mungkin tampak sedikit berlebihan di mata para pelancong, penduduk lokal Kyoto lebih suka fokus membangun koneksi yang kuat yang membawa manfaat jangka panjang daripada keuntungan jangka pendek. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, mengunjungi toko semacam ini menjadi lebih mudah berkat perantara hotel atau agen perjalanan. Jika tempat yang ingin Anda kunjungi biasanya menolak pelanggan pertama kali, ada bisnis di luar sana yang dapat membantu Anda masuk.

2. Menjadi Tidak Jelas dan Menghindari Langsung Mengatakan Ya atau Tidak untuk Menghindari Masalah

Selama 1.000 tahun Kyoto adalah ibu kota Jepang, kota ini mengalami banyak perang dan perubahan dalam pemerintahan. Bukan hal yang aneh melihat seseorang memamerkan kekuatan dan kekayaan mereka suatu hari, hanya untuk membuat mereka kehilangan semuanya dalam semalam. Di saat-saat seperti itu, menjadi dekat dengan seseorang yang tidak disukai seperti itu dapat menyebabkan kejatuhan Anda juga. Jadi, untuk bertahan hidup, penduduk Kyoto mengembangkan budaya “tidak jelas tentang pihak mana Anda berada.”

Ketidakjelasan ini sangat cocok untuk orang-orang yang tumbuh dalam budaya itu, tetapi telah menjadi sumber banyak frustrasi bagi orang luar yang mengunjungi Kyoto. Katakanlah Anda sedang makan dengan seorang kenalan dari Kyoto. Jika mereka berkata, “Terima kasih banyak karena selalu mengundang saya,” tidakkah menurut Anda mereka senang menghabiskan waktu bersama Anda? Pada kenyataannya, mereka mungkin berpikir, “Saya tidak mengerti mengapa mereka selalu mengundang saya, tetapi tidak sopan untuk hanya menyuruh mereka berhenti, jadi saya akan tetap samar-samar tentang hal itu sampai mereka mendapatkan petunjuk dan berhenti.”

Itu sebabnya berkomunikasi dengan orang-orang dari Kyoto lebih dari sekadar kata-kata. Anda juga harus mengamati ekspresi wajah dan getaran umum mereka, yang bahkan orang Jepang dari luar kota pun bisa mengalaminya! Jika Anda masih tidak yakin tentang apa yang dipikirkan oleh penduduk lokal Kyoto, terkadang yang terbaik adalah bertanya kepada orang-orang di sekitar Anda atau bahkan orang itu sendiri untuk klarifikasi. Mereka akan dengan senang hati jujur kepada Anda jika Anda bertanya dengan sopan.

3. Jika Anda Dilayani Ochazuke, Cepat Pulang Sebelum Anda Ditendang!

Ochazuke adalah hidangan Jepang sederhana yang dibuat dengan menuangkan teh atau kaldu di atas nasi. Di Kyoto, kadang-kadang disebut “bubu-zuke,” karena “bubu” adalah kata daerah untuk “teh.” Di Kyoto, pelanggan atau tamu mungkin ditanya apakah mereka ingin bubu-zuke tepat saat mereka bersiap-siap untuk pergi. Mengatakan ya dalam situasi itu adalah kecerobohan sosial besar yang benar-benar dapat merusak suasana. Itu karena menawarkan bubu-zuke adalah cara Kyoto dengan sopan memberitahu Anda untuk pulang.

Namun, teori yang lebih positif tentang kebiasaan aneh ini menyatakan bahwa menawarkan ochazuke kepada tamu sebenarnya adalah cara formal meskipun samar untuk mengatakan “Saya berharap kita bisa berbicara lebih banyak.” Seperti yang kami katakan: penduduk Kyoto tidak suka mengungkapkan niat mereka yang sebenarnya. Jadi, jika Anda pernah ditawari ochazuke oleh seseorang dari Kyoto, hal sopan yang harus dilakukan adalah menolak dan mengatakan sesuatu seperti “Mungkin lain kali. Selamat tinggal!”

4. Bagaimana Orang Kyoto Naik Eskalator: Lakukan Apa yang Dilakukan Orang di Depan Anda

Cara orang menaiki eskalator berbeda dari satu negara ke negara lain, tetapi tahukah Anda bahwa di Jepang eskalator juga berbeda di setiap wilayah? Di Jepang, berdiri di satu sisi untuk membuka jalan bagi mereka yang terburu-buru adalah hal yang biasa. Di Tokyo, Anda biasanya berdiri di sebelah kiri, sedangkan di Osaka orang cenderung berdiri di sebelah kanan. Daerah lain mengikuti satu atau yang lain. Namun, di Kyoto, tidak ada aturan keras tentang sisi mana Anda harus berdiri. Sebaliknya, Anda mengikuti petunjuk orang di depan Anda.

Jadi, saat Anda berada di Kyoto, lihat sisi mana yang tidak bergerak sebelum naik eskalator. Juga, jika Anda menyeret sesuatu yang besar, pastikan itu tidak menghalangi sisi lain. Selanjutnya, selama masa sibuk, perkirakan kedua sisi eskalator akan ditempati oleh orang-orang yang berdiri. Kesimpulannya, meskipun ada beberapa aturan dasar untuk menaiki eskalator di Kyoto, pada akhirnya tergantung pada situasi aktual yang dihadapi.

5. Pada Hari Festival, Bus Kota Sering Terlambat

Sistem transportasi Jepang terkenal dengan ketepatan waktunya, tetapi bus kota Kyoto adalah pengecualian. Dibandingkan dengan kota-kota besar lainnya seperti Tokyo dan Osaka, Kyoto memiliki jalur kereta yang sangat sedikit. Sebaliknya, mereka memiliki banyak bus, yang diandalkan oleh kebanyakan orang—baik penduduk lokal maupun turis—untuk berkeliling kota setiap hari. Jadi tidak jarang bus terlambat karena masalah seperti pelancong tidak tahu kapan harus berganti bus, bagaimana membayar ongkos, atau bagaimana menangani barang bawaan yang besar.

10 Kebiasaan Unik Kyoto yang Membingungkan Bagian 1

Alasan lain mengapa bus bisa terlambat di Kyoto adalah seringnya diadakannya acara dan festival tradisional. Kyoto memiliki banyak perayaan musiman seperti Festival Gion, di mana bus memutar dari rute biasanya atau bahkan berhenti di tengah jalan untuk memungkinkan orang banyak dan kendaraan hias festival lewat.

Dalam kasus seperti itu, yang bisa Anda lakukan hanyalah menunggu dengan sabar atau mencoba rute bus lain. Untuk sebagian besar tujuan, biasanya ada beberapa cara untuk sampai ke sana. Kami menyarankan Anda untuk memeriksa informasi Subway/Bus Navi resmi untuk melihat semua pilihan Anda sebelumnya. Selain itu, keterlambatan semacam ini terkadang mengakibatkan dua bus tiba di halte pada saat yang bersamaan, jadi jangan heran jika hal itu terjadi pada Anda.…